Monday, July 12, 2010

Siang kelabu - Hari Senin ini . . .


dear blogger,
hari ini Senin - hari yang penuh rasa. Campur aduk ! Nisa awali hari ini dengan baik, namun di siang harinya nisa dapet kabar yang mengejutkan. Ada salah satu anggota keluarga jauh dari papa yang meninggal dunia. Innalillahi wainnaillahi raji'un. Jujur nisa tahu orangnya, namun nisa tak terlalu ingat pada almarhumah. Mama nangis, shock banget nisa ! Mana gak ada papa di rumah, karena berada di luar kota. Nisa jadi panik lihat mama gitu. Huhu

Bergegas mandi dan pergi langsung menuju rumah duka. OMG ! Gak ada satupun yang nisa kenal disitu, kecuali mama. Nisa hanya bisa terdiam. Jenazah belum sampai di rumah duka, karena masih dlm perjalanan dr Jakarta. Nisa disuruh mama tunggu di kamar anak"nya. Gimana gak sesak hati nisa di kamar itu, anak" nya yg seumuran nisa menangis tersedu". Sedihhh banget :(

Akhirnya nisa di kamar itu sendirian, sepi banget tuu kamar dibanding beberapa menit lalu yg rame akan penghuni rumah. Di kamar itu nisa hanya bisa merenung melihat seisi kamar itu. Nisa alihkan pandangan nisa di dinding kamar yang penuh foto" keluarga mereka. Ada foto besar almarhumah tertempel di dinding dan lemari pakaian. Tanpa sengaja nisa meneteskan air mata nisa setelah melihat foto almarhumah. Nisa bisa merasakan apa yg dirasakan anak" almarhumah, ketika mama mereka telah pergi meninggal dunia. Nisa merasa ketakutan saat itu, kesepian, KALUT ! Pikiran dan hati kemana". Nisa belum tentu mampu sekuat mereka yang mungkin mampu menahan rasanya "KEHILANGAN" sosok terspesial di dunia, MAMA.

Hujan pula saat itu, DINGIN. Ditambah lagi kamar itu ber-AC. Nisa benar" gak bisa ngapa"in. Handphone habis baterai. Hampir setengah jam lebih nisa di kamar itu menahan tangis, nisa pengen luapin semuanya. Nisa bingung, kemana kaki akan melangkah. Tak ada yang nisa kenal disini. Nisa takut. Nisa trauma akan KEHILANGAN. Karena bagi nisa, KEHILANGAN adalah hal yang paling dan amat sangat nisa takuti. Nisa gak berani keluar kamar itu. Nisa meneteskan mata ketika nisa ingat MAMA nisa. MAMA MAMA MAMA dan hanya MAMA ! Nisa anak paling manja sama mama :( Mama sahabat terbaik nisa, mama yang menjadi tempat curhatku soal KISAH CINTA , PENDIDIKAN, dan apapun itu tentang nisa.

Akhirnya nisa keluar dari kamar itu. Mungkin mama mengerti apa yang aku rasakan saat itu. Sehingga mama mengajakku pulang untuk istirahat di rumah. Terimakasih mama. Engkau begitu pengertian. Nisa paling gak bisa ke tempat rumah duka. Siapapun mereka ! Nisa gak bisa melihat orang lain meringis karena kehilangan. TRAUMA ! :(


0 komentar:

Post a Comment

Walk Story

Pengikut

Celoteh Mereka

Precious Award

Precious Award
 

Copyright © 2008 Green Scrapbook Diary Designed by SimplyWP | Made free by Scrapbooking Software | Bloggerized by Ipiet Notez